Cabang Psikologi dan Prospek Kerjanya

“Cabang" psikologi n prospek kerjanya tiap cabang apaa aja sih ?? bantuuuu donggg,, mumet nih, beda" smw,,,, brrrrr,,,”

Kutipan pertanyaan di atas, saya dapatkan di group mahasiswa Psikologi angkatan 2011—adik kelas saya. Hmmm….sebagai kakak kelas, boleh kan ya, saya ikut urun rembung—membantu menjawab, sebisa saya (kalau kurang lengkap, mohon dilengkapkan ya, yang tahu :D) . Kebetulan, waktu itu, saya meng-admin FB Al Khidmah Kampus UII, yang bergabung di group tersebut. Jadi, sebenarnya saya sudah menjawabnya juga sih, di group tersebut. Tapi, tak apalah saya share juga di sini  J

***

Lulusan Psikologi, secara spersifik dibagi jadi 2 ya, kawan. Pertama Ia disebut PSIKOLOG. Adalah orang yg lulus S1 Psikologi kemudian melanjutkan S2 Magister PROFESI PSIKOLOG. Nanti, ketika ia lulus dari S2 nya itu, maka ia disebut dengan PSIKOLOG. Ia boleh mendirikan praktek jadi PSIKOLOG bila sudah izin terlebih dahulu kepada HIMPSI (Himpunan Psikologi Indonesia—Pernah denger IDI? Ikatan Dokter Indoensia. Nah, HIMPSI itu, ibarat IDI-nya orang2 PSIKOLOGI :). Jadi, nanti tergantung dia, dianya itu PSIKOLOG apa.

Selain bisa mendirikan praktek sendiri jadi PSIKOLOG. Ia juga bisa gabung di beberapa intansi. Bila ia adalah:

(1) PSIKOLOG Klinis: maka bisa bergabung jadi PSIKOLOG Klinis di rumah sakit atau puskesmas. Kebetulan untuk Jogja sendiri, sudah di wajibkan harus ada PSIKOLOG di setiap RS atau puskesmas :). Maka biasanya, yang ia akan menangani orang2 yang stress, depresi, ingin curhat, dll :)

(2) PSIKOLOG PIO: bisa jadi HRD. Tugasnya seperti, merekrut dan menseleksi karyawan baru, mengembangakan SDM karyawan / pimpinan/ organisasi / perusahaan. Bisa jadi motivator, trainer, konsultan di pemerintahan, Rumah Sakit, Unviersitas, dan lainnya.

(3) PSIKOLOG Sosial: bisa kerja di LSM-LSM, partai politik, Anggota DPR, dan lainnya :)

(4) PSIKOLOG Pendidikan: bisa jadi GURU BESAR/dosen, konsultan Mendiknas, konsultas Diknas/DIKTI, guru BK (Bimb.Konseling. Oiya, jangan dibayangin seorang guru BK itu orangnya galak ya, kawan. Bukan, bukan demikian. Guru BK itu ia tidak sperti itu. Bila ia memang benar2 orang PSIKOLOGI, ia seharusnya bisa lebih ramah, murah senyum dan tidak selalu menghukum siswanya. Nah, inilah tugas kita sebagai orang PSIKOLOGI: merubah mindset yang berkembang di masyarakat/siswa saat ini :)

(5) PSIKOLOG Perkembangan: bisa jadi PSIKOLOG anak/remaja/lansia. Ia bisa berdiri sendiri, mendirikan biro, jadi seorang psikolog. Atau gabung di biro-biro konsultasi. Kalau di kampus PSIKOLOGI UII kita, bisa di PPT (Pusat Psikologi Terapan :) ---> Oiya, khusus untuk PSIKOLOG Klinis dan Perkembangan, ia biasanya ilmunya itu bisa masuk di cabang PSIKOLOGI apa aja. Jadi ia bisa jadi konsultas juga, atau jadi guru besar/dosen—seperti Ibu Rina Mulyati ^^, atau jadi HRD perusahaan. Tergantung orangnya nanti bagaimana ngembanginnya :)

Kemudian, terlepas dari penjelasan di atas, sebenarnya itu, seorang lulusan PSIKOLOGI itu bisa kerja di bidang-bidang apa saja, kawan. Yang penting di sana ada manusianya. Karena, kan, Psikologi itu adalah ilmu yang mempelajari perilaku dan proses mental manusia. Jadi, bisa dalam hal pengembangan SUMBER DAYA MANUSIA, atau yang lainnya..

Demikian, semoga manfaah... :)

Any questions? Please welcome :)

Salam,
Haris 

32 komentar:

  1. harus S2 dulukah? agar mudah dapat kerja?

    BalasHapus
  2. kalau misalkan lulusan s1 itu apa kabar ?

    BalasHapus
  3. Lulusan S1 itu namanya sarjana psikologi, sama kaya di kedokteran, kalau ia belum koas dan baru sekedar wisuda, maka ia belum bisa disebut dokter

    BalasHapus
  4. Lulusan Psikologi, secara spersifik dibagi jadi 2 ya, kawan. Pertama Ia disebut PSIKOLOG. Adalah orang yg lulus S1 Psikologi kemudian melanjutkan S2 Magister PROFESI PSIKOLOG.

    Trussss yang kedua disebut apa ???? kok nggak selesai tulisannya???
    jadi bingung nih...

    BalasHapus
  5. yang ke dua itu ilmuan psikolog, mereka yang hanya lulusan s1 psikologi tampa melanjutkan s2 profesi atau sience..heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. s1 = sarjana psikologi (blom bsa buka praktek sendiri, masi jadi staff/asisten/pembantu dari psikologi yang wdah s2

      s2 psikologi terbagi menjadi 2, 1)psikolog = praktisi psikologi 2) ilmuan psikologi = pengembang ilmu psikologi

      Hapus
    2. Maaf . saya mau nanya
      saya lagi binggung untuk milih jurusan .
      saya pengen masuk psikolog , cma kalo masuk psikolog di univ swasta peluang kerjanya bsa gak ya ?? trus harus S2 baru lbh gampang utk krjanya ? mohon di balasss yah kak . makasi

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh penulis.

    BalasHapus
  7. untuk bisa ke jurusan psikolog apakah harus SMA.??

    BalasHapus
  8. untuk psikolog bagian bidang agama bisa jadi apa?
    sala satu contoh ya lulusan pskolog perguruan tinggi agama islam negri ?

    tolong di balas

    BalasHapus
  9. @kisman man: kalo S1 nya bukan jurusan Psikologi, maka dia bisa ambil S2 Magister Sains Psikologi, misalnya di Atma Jaya ada jurusan: Psikologi Sosial Kesehatan dan Psikologi Temu Budaya. Sedangkan di UI misalnya ada Peminatan Psikologi Perkembangan, Psikologi Pendidikan, Psikologi Industri dan Organisasi, dan Psikologi Sosial. Tapi dia tidak lulus jd Psikolog. Silakan buka Universitas2 yg ada utk liat info soal pilihan jurusan yg tersedia.

    Sedangkan utk Psikologi Klinis dan jadi Psikolog, S1 nya harus jurusan Psikologi.

    @vonny: sejauh yg saya tau, memang umumnya berasal dari SMA, lalu lanjut ke S1 Psikologi

    smoga membantu :)

    BalasHapus
  10. @Anonim
    Yang pertama, S1 Psikologi --> S2 Profesi Psikologi= Psikolog, namun nantinya boleh menjadi Dosen atau tenaga pengajar.

    Yang Kedua, S1 Psikologi --> S2 Sains = Ilmuan (Dosen/Pengajar, Peneliti), namun tidak diperbolehkan membuka praktek psikologi seperti halnya Psikolog.

    @Astrid + @Kisman man
    Setau saya, bagi yang S1.nya bukan Psikologi pun, S2.nya boleh masuk Magister Psikologi Sains (bukan Magister Profesi), hanya nanti bagi yg tidak paralel Psikologi tersebut, nantinya wajib mengambil mata kulia yg terkait dasar Psikologi.

    @Vonny
    Betul seperti yg mba Astrid bilang, pd umumnya lulusan SMA, tp MA/sederajat pun bisa. Saya pun lulusan MA sekarang masuk Psikologi.
    Justru yg menjadi syarat khusus adalah jurusan yg di ambil ketika kita di SMA/sederajat, karena beberapa perguruan tinggi mengharuskan jurusan yg di ambil sebelumnya adalah IPA (seperti di Psikologi UNPAD). Setiap Perguruan Tinggi punya syarat dan ketentuan masing-masing.

    @Anonim
    Sejauh yang saya tau, bisa jadi konsultan agama (bagi yg lulusan S2)kita lulusan dari Perguruan Tinggi Islam Negeri ataupun tidak, tidak menentukan kita hanya bisa bekerja di bagian Psikologi Agamanya saja, di semua lini pekerjaan pun bisa (kata mas haris/penulis) selama disitu ada manusianya. Biasanya yang menjadi standar acuan adalah nilai IP, Akreditasi Program Studi Psikologi,dan proses seleksi/tes kerjanya itu sendiri.

    Terimakasih, salam :)

    BalasHapus
  11. kalo cuma S1 Psikologi dan ga nerusin S2 (Untuk sementara insyaallah),gmn???

    BalasHapus
  12. harus s2 dulu y baru bisa mudah dpt kerja ?

    BalasHapus
  13. kalau sudah tamat S1 bisa kerja apa ya?itu yg terbersit terus dihati saya,mohon penjelasan lebih lengkapnya.thanks.

    BalasHapus
  14. test untuk masuk jurusan psikologi itu sulit atu engga sih kak ? dan kalu hanya sampai s1 peluang kerja bagaimana kak ? terimakasih

    BalasHapus
  15. cukup jelas infonya, terima kasih... :)

    BalasHapus
  16. kalau hanya lulusan s1 dan belum melanjutkan ke s2 bisa kerja apa? terimakasih.

    BalasHapus
  17. kalau jadi psikologi PIO, apakah itu udah jadi pekerjaan tetap ?

    BalasHapus
  18. mau nanya sayakan ambil bimbingan konseling s1, kalau nantinya saya ambil s2 psikologi , yang entah itu klinis atau perkembangan bisa tidak ya ??

    BalasHapus
  19. Kalo sarjana S1 tanpa lanjut s2 psikologi, juga punya banyak peluang kerja kok, msalnya jd staff HRD diperusahaan, ataukah tenaga pengajar di di PAUD maupun sekolah swasta yg benar2 concern terhadap perkembangan siswanya, freelance tester, n msh banyak yg laih dah

    BalasHapus
  20. Kalau S2 psikologi bisa kerja di bank apa nggak ya ?

    BalasHapus
  21. malam admin :)
    saya tahun ini baru ajah masuk psikologi.
    sebenernya gak tahu kenapa bisa nyasar di jurusan itu..
    lagi nyari artikel tentang prospek kerja lulusan psikologi, dan ketemu blog ini..
    bingung juga sih, nanti Sarjana Psikologi S1 dapet kerja apa yah?
    Sedangkan untuk menjadi seorang Psikolog, harus menempuh S2.

    BalasHapus
  22. Bang, ijin mengutip yah :)
    Buat tugas Ospek di kuliah nih, disuruh mencari prospek kerja psikologi :))
    thank sebelumnya :D

    BalasHapus
  23. om, klo di SMAnya msuk jurusan IPS, bisa masuk jurusan psikologi yg om rincih gak..?
    dan bisa dapet gelar ap..?
    tlong jawab ya.. thanks

    BalasHapus
  24. saya mau tanya, kira2 bagus mana antra profesi pio atau klinis....

    BalasHapus
  25. assalamualaikum..
    om,mw nanya, klw dr psikolog klinis mw jadi konsultan tu ada ketentuan tertentu gag?

    BalasHapus
  26. Ikut nimbrung ya,,,, klo mau msk kuliah s1 psikolgi, boleh kok dr jurusan apapun jg...sy jg bisa msk dr smk,jurusan sekretaris dan itu pun tahun lulusnya udh lama bener...tp skrg alhamdulilah lg skripsi...yg penting kt bs ngikutin pelajarannya aja kok...gk ush khawatir.

    BalasHapus
  27. Universitas yg menyediakan jenjang pendidikan s2 profesi psikolog itu dimana saja ya? Dan kualitasnya bagusan mana?
    Terimakasih

    BalasHapus
  28. saya tertarik untuk masuk ke s2 psikologi. saya dari s1 non psikologi tentu mau tidak mau saya harus ambil s2 psikologi sains. setelah saya menyelesaikannya apakah saya bisa ambil profesinya? makasih

    BalasHapus
  29. Kalau cuma lulusan s1 psi piye prospek kerja k dpnx? Bwt smntra kalau sekedar jadi guru bk bsa kn?

    BalasHapus
  30. apa hanya psikologi perkembangan yg dapat berdiri sendiri ?

    BalasHapus

Bagaimana pendapat Anda terkait tulisan di atas? Silakan tinggalkan komentar Anda di sini